Bos Ducati Mengeluarkan Kata “Kasihan Yamaha”

8 Motor Pabrikan Ducati masuk ke lintasan MotoGP

Bos Ducati

Kesuksesan Bos Ducati juga tercermin dari MotoGP 2022, pabrikan Italia itu membatalkan puasa gelar sejak kali terakhir 2007. Selain itu Ducati juga berhasil menjadi juara konstruktor dan mengantarkan Marco Bezzecchi sebagai rookie of the year pada tahun 2022. Pabrikan asal Borgo Panigale tentu bisa mendapat keuntungan lebih banyak dari Yamaha. Utamanya soal pengembangan teknis hingga strategi di atas lintasan.

22 pebalap sudah terkonfirmasi bertarung di MotoGP 2023. Pabrikan Ducati paling banyak menurunkan motor, berbanding terbalik dengan Yamaha.
Bos Ducati bakal menurunkan empat tim, satu tim pabrikan dan tiga tim satelit. Jumlah Desmosedici GP yang bakal turun sebanyak 8 motor. Bandingkan dengan Yamaha, pabrikan Garpu Tala ini hanya menurunkan 2 motor dari tim pabrikan. Yamaha jadi satu-satunya pabrikan yang tidak memiliki tim satelit.

Keterangan Direktur Ducati

“Aku mengerti ini bukan situasi yang ideal untuk jangka menengah dan panjang dengan menurunkan empat tim sekaligus,” kata CIabatti di kutip dari Speedweek, Minggu (27/11/2022). Dominasi Ducati di atas lintasan walhasil bisa bikin jomplang tim MotoGP. Hal ini juga di akui Paolo Ciabatti, Direktur Olahraga Ducati.

Seperti di ketahui Ducati mendapat tambahan armada usai tim Valentino Rossi tidak menemui kesepakatan dengan Yamaha. Selanjutnya Gresini, datang ke pabrikan Borgo Panigale usai gagal mencapai kesepakatan dengan Aprilia.

Tanggapan Suzuki

“Suzuki tidak merencanakan tim satelit ketika kami membuat kesepakatan dengan Rossi dan Gresini. Sementara itu, keadaan menjadi lebih buruk, mereka (Suzuki) keluar sebagai tim pabrikan. Dan Aprilia mungkin tidak begitu menarik setahun yang lalu, jadi kami menemui kesepakatan dengan Gresini Racing. Jadi kami membuat perjanjian selama dua tahun. Saya tidak bisa mengatakan apa-apa tentang Yamaha. Hanya mereka pernah memiliki tim satelit dan kehilangannya,” ujar Ciabatti.

Apalagi pabrikan Jepang yang terkesan ‘ogah-ogahan’ memiliki tim satelit, khususnya Suzuki yang malah mundur tahun depan. Ciabatti menambahkan Aprilia tahun lalu juga belum semenarik sekarang. Jadi bukan salah Ducati jika banyak tim yang meliriknya.

Sepertiga jumlah pebalap MotoGP musim depan berada di bawah bendera Ducati. Ciabatti menegaskan pabrikan lain kurang totalitas. Pihaknya meyakini tim satelit memiliki kebebasan untuk memilih.

Kedekatan Valentino Rossi dengan Yamaha di rasa bakal menciptakan tim baru. Sempat di gadang-gadang tim balap Mooney VR46 bakal menggunakan YZR-M1 lebih cepat, tapi Ciabatti dengan tegas membantahnya. Paling tidak bertahan hingga akhir 2024.

“Kami memiliki kontrak dan kewajiban dengan VR46, dan kontrak ini berlaku hingga akhir 2024. Aku tidak dapat memperkirakan apa yang terjadi setelah itu, semuanya terbuka bebas.”

“Tim VR46 terdiri dari orang-orang yang sangat serius, para pebalap senang dengan motor Desmosedici. Ini terlihat dari hasil yang mereka capai. Saya merasa kasihan ke Yamaha…” kata dia.

Mungkin Anda juga menyukai

6 Respon

  1. tlovertonet berkata:

    Awsome blog! I am loving it!! Will be back later to read some more. I am bookmarking your feeds also.

  2. Register berkata:

    Can you be more specific about the content of your article? After reading it, I still have some doubts. Hope you can help me. https://www.binance.info/en/join?ref=UM6SMJM3

  3. Your point of view caught my eye and was very interesting. Thanks. I have a question for you. https://accounts.binance.com/ru/register-person?ref=YY80CKRN

  1. 23 Desember 2023

    … [Trackback]

    […] Here you will find 61864 additional Information on that Topic: pakistanvisaonline.org/news/bos-ducati-mengeluarkan-kata-kasihan-yamaha/ […]

  2. 11 April 2024

    … [Trackback]

    […] There you will find 59275 more Info to that Topic: pakistanvisaonline.org/news/bos-ducati-mengeluarkan-kata-kasihan-yamaha/ […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *